Ahad, 26 Januari 2014

Kata-kata yang menggoncang hati Dajjal

Bismillahirrahmanirrahim

Selawat dan salam buat baginda Rasulullah saw, ahli keluarga baginda dan para sahabat sekalian.

Mawlana Syaikh Nazim Al Haqqani Rh pernah bercerita satu kisah yang berlaku kepada seorang sahabat.

Seorang sahabat Nabi (SAW) telah diambil oleh Jin. Beliau adalah sahabat daripada Rasulullah (SAW) yang bernama Tamim ad-Dari, diperintahkan oleh Rasulullah untuk memberitahu Dajjal) "Muhammad masih hidup dan tidak akan mati! "

Dajjal) bertanya kepada Tamim ad-Dari " Adakah Muhammad telah meninggal dunia? "Tamim ad-Dari berkata " Muhammad masih hidup, dan tidak akan mati"

jawapan  beliau ini melemahkan semangat Dajjal, dia kehilangan separuh daripada kekuatannya mendengar ucapan tersebut.

Mawlana Syaikh Nazim Rh mengulas peristiwa ini dengan mengatakan mengisytiharkan "Muhammad masih hidup" melemahkan Dajjal dan memecahkan semangatnya.

Sabtu, 25 Januari 2014

Makhluk Asing dan Isra' Mi'raj

"... Dua bandar-bandar yang terletak di dalam kegelapan dan bersambungan dengan Gunung Qaf .... (penduduknya) tidak tahu Adam ... Mereka tidak tahu bahawa Allah telah menjadikan matahari dan bulan ... cahaya datang kepada mereka dari Gunung Qaf, dan dinding mereka, batu-batu, dan habuk mereka semua bersinar seperti lampu .... mereka tidak perlu untuk menutup tubuh mereka dengan pakaian ... mereka semua lelaki, dan mereka tidak mempunyai perempuan ... Pada malam mi'raj, apabila Jibril  membawa saya ke langit, dia membawa saya kemudiannya kepada orang-orang ini. Saya menawarkan mereka Islam, mereka percaya kepada saya, dan kepada Allah. Saya melantik seorang Khalifah di antara mereka dari kalangan bangsa mereka sendiri, dan saya mengajar mereka Islam. Jibril kemudian membawa saya kepada Tharis dan Taqil dan kepada Ya'juj dan Ma'juj;. Mereka adalah kafir dan tidak menerima Islam "

-Hadith, dalam kitab karya Imam al-Tabari

Bismillahirrahmanirrahim

Selawat dan salam buat baginda Rasulullah saw, ahli keluarga baginda dan para sahabat sekalian.

Dalam ' Tarikh al-Rusul wa al-Muluk ' oleh Imam al-Tabari asalnya diterjemahkan oleh Yasin Owadally, hadith yang berikut dari Nabi (sallallahu alaihi wa sallam) diriwayatkan mengenai bandar-bandar paranormal yang dipanggil
Djaboulqa dan Djaboulsa

Ada dua bandar, satu di timur dan satu di barat. Djaboulqa adalah di timur, dan Djaboulsa di barat. Bandar-bandar ini terbina dari zamrud, dan kedua-duanya dihubungkan dengan Gunung Qaf.Kedua-duanya berukuran dua belas ribu farsakh panjang, dan dua belas ribu farsakh lebar

Putera orang beriman Hadrat 'Ali bin Abi Talib (alaihi salam) bersama Rasulullah (sallallahu alaihi wa sallam) semasa delegasi Yahudi datang dari Khaybar, Fadak dan orang-orang Bani Khuraiza. Delegasi orang Yahudi diiringi oleh Abu Jahal dan Walid-bin-Mughairah yang mahu melihat jika apa yang Rasulullah (sallallahu alaihi wa sallam) kata mengesahkan apa yang ditulis dalam kitab mereka

Hadrat 'Ali (alaihi salam) bertanya, "Wahai Rasul Allah, adakah kedua-dua bandar-bandar (Djaboulqa dan Djaboulsa) ini terletak di muka bumi?"

Rasulullah (sallallahu alaihi wa sallam) menjawab, "Kedua-dua bandar-bandar yang terletak di dalam kegelapan (angkasa), dan berkongsi sempadan dengan Gunung Qaf."

Hadrat 'Ali (alaihi salam) bertanya, "Bagaimana kepadatan penduduk bandar-bandar itu?"

Rasulullah (sallallahu alaihi wa sallam) menjawab, "Setiap bandar mempunyai kubu, dan dalam setiap kubu terdapat pasukan pengawal yang terdiri daripada satu ribu lelaki, yang mengawal setiap malam. Perjalanan pasukan ini perlu mengambil jangka masa satu tahun penuh (dengan masa kita) sebelum dia dapat kembali (ke tempat asalnya)"

'Ali (alaihi salam) bertanya, "mengapa mereka memerlukan bandar seperti sejumlah besar pengawal untuk perlindungan?"

Rasulullah (sallallahu alaihi wa sallam) menjawab, "Kerana padanya terdapat kuantiti besar permata yang asalnya dimiliki oleh penduduk bandar-bandar, yang kita panggil Tharis dan Taqil. Tharis dan Taqil adalah musuh Djaboulqa dan Djaboulsa. Mereka tidak putus-putus berperang antara satu sama lain. Ini kerana mereka ini sedar terdapat para pengawal ini".

Hadrat 'Ali (alaihi salam) bertanya, "adakah penduduk Djaboulqa dan Djaboulsa manusia daripada Bani Adam?"

Rasulullah (sallallahu alaihi wa sallam) menjawab, "mereka tidak tahu Adam."

'Ali (alaihi salam) bertanya, "adakah syaitan telah menembusi di sana?"

Nabi (sallallahu alaihi wa sallam) menjawab, "tidak mereka tahu akan ia (Iblis)."

'Ali (alaihi salam) bertanya "adakah matahari dan bulan menyinari mereka?"

Rasulullah (sallallahu alaihi wa sallam) menjawab, "mereka tidak tahu bahawa Allah telah menjadikan matahari dan bulan."

Hadrat 'Ali (alaihi salam) bertanya, "maka bagaimana mereka melihat?"

Rasulullah (sallallahu alaihi wa sallam) menjawab, "cahaya datang kepada mereka dari Gunung Qaf, dan dinding mereka, batu-batu, dan habuk mereka semua bersinar sebagai lampu

'Ali (alaihi salam) "Wahai Rasulullah, apa yang mereka makan?"

Nabi (sallallahu alaihi wa sallam) menjawab, "tumbuh-tumbuhan (herba) yang tumbuh di bumi mereka."

'Ali (alaihi salam) bertanya, "apa yang mereka pakai?"

Rasulullah (sallallahu alaihi wa sallam) menjawab, "mereka tidak perlu untuk menutup tubuh mereka dengan pakaian."

Ali (alaihi salam) menambah, "jadi, mereka adalah malaikat?"

Rasul Allah (sallallahu alaihi wa sallam) menjawab, "tidak, tetapi ketaatan mereka kepada Allah adalah sama dengan malaikat."

'Ali (alaihi salam) menjawab, "mereka di kalangan yang terpilih atau dari yang terkutuk?"

Nabi (sallallahu alaihi wa sallam) menjawab, "mereka adalah antara yang terpilih, kerana mereka mengikuti agama dan syariat. Mereka telah masuk Islam. Pada malam mir'aj, apabila Jibril  membawa saya ke langit, dia membawa saya kemudiannya kepada orang-orang ini. Saya menawarkan mereka Islam, mereka percaya kepada saya, dan kepada Allah. Saya melantik seorang Khalifah di antara mereka dari kalangan bangsa mereka sendiri, dan saya mengajar mereka Islam. Jibril kemudian membawa saya kepada Tharis dan Taqil dan kepada Ya'juj dan Ma'juj. Mereka adalah kafir dan tidak menerima Islam "

Kemudian 'Ali (alaihi salam) bertanya, "Wahai Rasulullah, manusia boleh mencapai bandar-bandar itu?"

Rasulullah (sallallahu alaihi wa sallam) menjawab, "Tidak ada manusia yang mempunyai kuasa untuk mencapai orang-orang ini, kerana seseorang perlu mengharungi empat bulan dalam kegelapan! Sementara itu, pada zaman Nabi Hud, tiga (gergasi) di kalangan kaum Aad yang memeluk Islam, dan percaya kepada Nabi Hud, melarikan diri kaum mereka. Mereka mencapai bandar-bandar itu. tiga orang yang melarikan diri dari kaum Aad tiba di Djaboulqa dan Djaboulsa, dan mereka tinggal di sana. Mereka diseksa oleh kaum Fid. Mereka mahu untuk melarikan diri, tetapi mereka tidak boleh. Kaum ini mempunyai kuasa yang lebih daripada yang mereka ada"

Nota Kaki

Jabal Qaf

Ibn Abi al-Dunya dan Abu al-Syeykh meriwayatkan dari Ibn `Abbas (ra), “Allah telah menciptakan sebuah gunung yang disebut Qaf yang mengelilingi dunia, yang akarnya berasal dari batu di mana bumi berpijak.  Setiap kali Allah ingin mengguncang sebuah kota, Dia memerintahkan gunung itu untuk mengguncangkan akarnya yang berada di kota itu.  Itulah sebabnya gempa bumi dapat terjadi di beberapa tempat terpisah dari yang lain.”

Ibn al-Mundzir, Abu al-Syeykh di dalam al-Azhama, al-Hakim dan Ibn Marduyah semuanya menceritakan dari `Abd Allah b. Burayda dalam penafsiran tentang {Qaf} (50:1) “Itu adalah sebuah pegunungan zamrud yang mengelilingi dunia, di mana kedua sisi langit berpijak.”

Imam al-Suyuti menyebutkan di dalam al-Durr al-Mantsur, bahwa `Abd al-Razzaq meriwayatkan dari Mujahid: “Qaf adalah sebuah gunung yang mengelilingi dunia.”

Imam al-Baghawi menyebutkan di dalam Tafsir Ma`alim al-Tanzil dari `Ikrima dan al-Dahhak: “Qaf adalah sebuah gunung zamrud hijau yang mengelilingi bumi seperti dinding yang mengelilingi sebuah taman.  Sisi langit ditegakkan di atasnya, sehingga ia berwarna biru.

Jumaat, 24 Januari 2014

Fakta Pelik Tapi Benar: Stesen Keretapi KL dibina untuk tahan salji

Stesen Keretapi KL dibina untuk tahan salji

Stesen Keretapi Kuala Lumpur dibina untuk menahan kesejukan musim salji sehingga ke tahap kedalaman salji setebal 2 kaki. Malah platform keretapi juga mesti tinggi supaya tidak ditenggelami salji. Bumbung di atas platform keretapi stesen berkenaan juga dibina sehingga tahap mampu menampung berat salji setebal 2 kaki.

Mengapa ini berlaku?Ini adalah kerana arkitek bangunan berkenaan, Arthur Bennison Hubback, seorang bekas Brigadier Jeneral British di zaman perang dunia pertama, terpaksa mengikut peraturan pembinaan yang telah ditetapkan oleh pihak berkuasa British yang menggunakan piawaian pembinaan "British Standard" walaupun di koloni British di Malaya adalah beriklim tropika.

Sedikit info tambahan, tahukah anda bahawa Masjid Jamek KL juga dibina mengikut piawaian pembinaan "British Standard"? Ya, ini bermakna Masjid Jamek juga dibina dengan ketahanan perlindungan kesan2 dari ribut salji. Ia mungkin pelik, tapi itulah kebenarannya.

Jumaat, 17 Januari 2014

Isu Ummati Ummati

Terlalu berlebihan mempermasalahkan kisah kewafatan Nabi yang mengucapkan ummati, ummati seandainya tidak ada riwayat sahihnya tentang ucapan ini ketika menjelang wafat beliau, maka sungguh kehidupan beliau mulai sejak diutus menjadi Rasul hingga akhir hidup bahkan kelak di hari kiamat, beliau sangat khawatir dan sangat memperdulikan umatnya.

Bukankah Allah sendiri telah mensifati Nabi Muhammad dengan Harishun ‘alaikum bil mukminiina Raoufun Rahiim ?? tidakkah kamu merenungi ucapan yang menggetarkan hati dan jiwa yang membaca ucapan itu ??

Simak dan renungi bersama kami firman Allah Ta’ala berikut ini
:لَقَدْ جَاءكُمْ رَسُولٌ مِّنْ أَنفُسِكُمْ عَزِيزٌ عَلَيْهِ مَا عَنِتُّمْ حَرِيصٌ عَلَيْكُم بِالْمُؤْمِنِينَ رَؤُوفٌ رَّحِيمٌ“

Sungguh telah datang padamu seorang Rasul dari kaummu sendiri, berat terasa olehnya penderitaan yang kamu alami, dia sangat menginginkan (keimanan dan keselamatan) bagimu, penyantun dan penyayang terhadap orang-orang yang beriman “. (QS: at-Taubah : 128)Ibnu Katsir mengomentari ayat ini
:وقوله:
{ عَزِيزٌ عَلَيْهِ مَا عَنِتُّمْ } أي: يعز عليه الشيء الذي يعنت أمته ويشق عليها، { حَرِيصٌ عَلَيْكُمْ } أي: على هدايتكم ووصول النفع الدنيوي والأخروي إليكم“ Ucapan, {berat terasa olehnya penderitaan yang kamu alami}, Nabi begitu merasakan berat (susah) dengan kesusahan yang dialami umatnya. {dia sangat menginginkan (keimanan dan keselamatan) bagimu}, maksudnya sangat menginginkan kalian mendapat petunjuk dan mendapatkan manfaat di dunia maupun di akherat “.

Ayat ini sudah cukup menunjukkan bahwa Nabi begitu merasakan khawatir dan peduli dengan umatnya sepanjang hidupnya bahkan kelak ketika di hari perhitungan, Nabi pun berupaya keras menyelamatkan umatnya dari neraka.

Untuk apa mereka mempermasalahkan riwayat  “ ummati, ummati “ ketika menjelang kewafatan beliau ? apa mereka tidak percaya bahwa Nabi begitu peduli dan khawatir atas umatnya ?? bukankah nasehat sholat-sholat di akhir usia beliau juga menunjukkan kepedulian beliau atas umatnya agar tidak meninggalkan sholat, supaya umatya bahagia dunia dan akherat ?? ayat di atas sudah cukup menjelaskan sifat mulia Nabi dan kekhawayiran Nabi atas umatnya sepanjang hidupnya.
Hadits :أنه صلى الله عليه وسلم قال لجبريل عند موته " من لأمتي بعدي " فأوحى الله تعالى إلى جبريل أن بشر حبيبي إني لا أخذله في أمته ، وبشره بأنه أسرع الناس خروجا من الأرض إذا بعثوا ، وسيدهم إذا جمعوا وأن الجنة محرمة على الأمم حتى تدخلها أمته . فقال " الآن قرت عيني“
Sesungguhnya Nabi bertanya kepada Jibril, “ Siapa yang memperhatikan umatku setlah wafatku ? “, maka Allah mewahyukan kepada Jibril untuk memberikan kabar gembira bahwa AKU (Allah) tidak akan melalaikan umatnya, dan berikan kabar padanya bahwa ia (Nabi) adalah manusia pertama (paling cepat) keluarnya dari kuburan ketika hari pembangkitan, dan pemimpin mereka di hari perkumpulan, dan sesungguhnya surge haram atas umat-umat lainnya sebelum umat Nabi memasukinya terlebih dahulu “, maka Nabi berkata, “ Sekarang aku sudah tenang “.
(HR. Ath-Thabrani)

Hadits ini memang sanadnya dhaif, namun hadits dhaif bukanlah hadits maudhu’ yang harus dibuang. Karena ada kecacatan perowinya yang tidak terlalu parah. Hadits ini pun boleh diamalkan dalam bab manaqib (kisah-kisah) sesuai pendapat jumhur ulama ahli hadits.Dan tak ada satupun ulama ahli hadits terdahulu yang menghukumi hadits ini maudhu’. Oleh sebab itu al-Hafidz al-Iraqi menghukumi sanad ini dhoif.[1]

Hadits di atas pun memiliki banyak syawahidnya diantaranya hadits :إن الجنة حرمت على الأنبياء كلهم حتى أدخلها، وحرمت على الأمم حتى تدخلها أمتيHadits ini diriwayatkan Ibnu Adi di Kamil : 5/209 dan Ibnu Abi Hatim di al-'ilal : 2167. Hadits ini dihukumi gharib oleh ad-Daraquthni, sedangkan Albani menghukuminya hadits mungkar.[2]

Juga hadits berikut ini :أنا أول الناس خروجاً إذا بعثوا، وأنا خطيبهم إذا أنصتوا، وقائدهم إذا وفدوا، وشافعهم إذا حبسوا، وأنا مبشرهم إذا يئسوا، لواء الحمد بيدي، ومفاتح الجنة يومئذ بيدي، وأنا أكرم ولد آدم يومئذ على ربي ولا فخر, يطوف علي ألف خادم كأنهم اللؤلؤ المكنونHadits ini diriwayatkan oleh imam at-Tirmidzi no. 3610, beliau mengatakan :  Ini Hadits Hasan Gharib.[3]

Dalam riwayat yang lain disebutkan bahwasanya sayyidina Ali berkata :ان رسول الله صلى الله عليه وسلم في آخر نفسه حرك شفتيه مرتين فالقيت سمعي يقول خفية امتي امتي فقبض رسول الله صلى الله عليه وسلم يوم الاثتثن من شهر ربيع الاول“ sesunggunya Rasulullah shallahu ‘alaihi wa sallam di akhir hidupnya menggerakkan kedua bibirnya dua kali, lalu aku mendekatkan telingaku dan aku mendengar Nabi mengucapkan “ Ummatku, ummatku “ secara pelan, lalu wafatlah Rasulullah shallahu ‘alaihi wa sallam di hari senin bulan Rabi’ul Awwal “.[4]

Dalam hadits sahih disebutkan bahwa ketika Nabi selesai membaca surat Ibrahim ayat 36 dan surat al-Maidah ayat 118, maka Nabi mengangkat kedua tangannya dn mengucapkan :اللهم أمَّتِي أمّتِي، وبكى فقال الله -عز وجل-: "يا جبريل، اذهب إلى محمد -وربك أعلم- فَسَلْه: ما يبكيك؟"، فأتاه جبريل فسأله، فأخبره رسول الله -صلى الله عليه وسلم- بما قال-وهو أعلم- فقال الله: "يا جبريل، اذهب إلى محمد فقل: إنا سنرضيك في أمتك ولا نسوءك“ Ya Allah, umatku, umatku..dan Nabi menangis. Maka Allah berkata, “ Wahai Jibril, pergilah kepada Muhammad – Dan Tuhanmu Maha Mengetahui – dan tanyakan padanya apa yang menyebabkannya menangis ? maka Jibril mendatanginya dan menanyakannya, maka Rasulullah shallahu ‘alaihi wa sallam menceritakan apa yang telah diceritakan, maka Allah menjawab : “ Wahai Jibril, pergilah kepada Muhammad dan katakanlah, “ Sesungguhnya Kami akan meridhai umatmu, dan tidak akan berbuat buruk pada umatmu “. (HR. Muslim)

Perhatikan hadits sahih ini, sangat menunjukkan bahwa Nabi shallahu ‘alaihi wa sallam begitu cinta dan perhatiannya kepada umatnya, beliau tidak rela umatnya celaka di dunia maupun di akherat kelak. Beliau menyebut “ ummati “ dua kali. Renungi, dan resapi seruan dan doa Nabi tersebut dalam diri kita, bayangkan beliau menyebut nama kita dua kali….tidakkah engkau merasakan seruan lisan mulia Nabi yang berdoa dan memohon kepada Allah agar kita sebagai umatnya diselamatkan dari neraka Allah ?? sungguh kami khawatir mereka yang mempermasalahkan riwayat “ ummati, ummati “ menjelang kewafatan Nabi, dicabut rasa cinta dan rindunya kepada Nabi, Allahumma nas’alukal ‘afwa wal ‘afiyah…Ditulis Oleh: ustazah Shofiyyah An-Nuuriyah

[1] Takhrij Ahadits al-ihya, al-Iraqi, bisa lihat di sini : http://www.islamport.com/b/3/alhadeeth/takhreej/
[2] As-Silsilah adh-Dahifah, Albani : 5/354. No. 2329
[3] Hadil Arwah ila Biladil Afrah, Ibnul Qayyim : 1/77-78
[4] Hadits ini disebutkan oleh Syeikh ‘Uthman bin Hasan bin Ahmad as-Syakir al-Khubawi al-Hanafi (w. 1241H) dalam kitabnya Durrah an-Nashihin mukasurat 64, namun beliau tidak menyebutkan sanad periwayatnnya dan sumber asalnya. Setelah saya takhrij melalui lafaznya, awal matannya, Rowi a’lanya, maudhu’ (tema)-nya, dan shifatnya, dan semua metode takhrij telah saya lakukan, namun saya belom juga menemukannya. Maka saya tidak berani menghukuminya dhoif, maudhu’ atau pun sahih. Saya tawaqquf di sini

Dipetik dari blog ini

Isnin, 13 Januari 2014

Selamat Hari Keputeraan Ya Rasulullah


Lailahailallah Lailahaillallah
Lailahailallah Lailahaillallah

Wahai penghuluku nabiku
Penghubung hati dengan Allah

Sangat gembira hati kami
Di hari yang sungguh mulia ini

Kelahiranmu membawa cahaya
Yang menerangi kegelapan

Duhai cahaya yang mencahayakan
Cahayakan hati kami ini

Pimpinlah kami yang hina
Meniti jalan menuju Tuhan.

Duhai penawar bagi hati
Dikau penyembuh kedukaan kami

Wahai sultan bagi hati
Pemimpin hati yang dikasihi

Hanya dikau teman sejati kami
Dikau peneman yang setia

Wahai nabi maafkan kami
Kami hanya umatmu yang berdosa

Nabi kami sang penyejuk hati
Kami berasa sungguh gembira

Kami berasa sangat bahagia
Dengan kelahiran nabiku

Wahai nabi pujaan hati
Wahai kekasih yang sejati

Kami cumalah para pendosa
Maafkan dan terimalah kami

Nabiku Nabiku yang terpuji
Dikau nabi yang mulia

Kegembiraan di hati ini
Tiada kata mampu menjelaskannya

Nabi kami peneman kami
Syafaatkan kami wahai nabi

Nabi kami kegembiraan hati
Girangnya hati keranamu

Kami ini umat pendosa
Terima dan maafkan kami

Sabtu, 11 Januari 2014

Bani Ibrahim as


Dalam Al-Bidayah wa'n-Nihayah, Ibn Kathir رحمة الله عليه berkata menurut At-Ta'reef wa'l-A'lam oleh Abu'l Qasim al-Suhayli

Nabi Ibrahim عليه السلام ada 13 putera.

Putera Sulung ialah Nabi Isma'il عليه السلام melalui Sayyidah Hajar عليها السلام

Putera Kedua ialah Nabi Ishaq عليه السلام melalui Sayyidah Sarah عليها السلام

Kemudian baginda dikurniakan Madyan, Zamran, Sarj, Yaqshan, Nashq (dan seorang putera yang tidak diketahui namanya) melalui isteri baginda Qantura binti Yaqtan (yang dinikahi sesudah kewafatan Sarah)

Setelah itu baginda menikahi Hajun binti Amin yang melahirkan  Kisan, Suraj, Ameem, Lutan and Nafis.